Category Archives: Sepakbola

Prediksi Real Madrid vs Huesca, Laga Mudah Lawan Tim yang Belum Pernah Menang

Prediksi Real Madrid vs Huesca, Laga Mudah Lawan Tim yang Belum Pernah Menang – Prediksi Real Madrid vs Huesca pada pekan kedelapan Liga Spanyol di Alfredo di Stefano, Sabtu (31/10) pukul 20:00 WIB. Diperkirakan pasukan Zinedine Zidane menang mudah lawan tim promosi yang belum satu kali pun menang musim 2020/21 ini.

Real Madrid sedang berusaha untuk kembali ke puncak klasemen usai kemenangan El Clasico terakhir kali di LaLiga. Mereka berusaha menghindari diri terpeleset setelah terakhir kali kalah 0-1 melawan tim promosi lainnya, Cadiz, yang kini berada di urutan kedua klasemen. Kemenangan 1-3 saat tandang melawan Barcelona akan meningkatkan moral bagi Zidane dan anak buahnya untuk pertandingan Liga Spanyol pada Sabtu malam ini.

Di sisi lain, Huesca adalah satu-satunya tim selain Real Valladolid pada awal musim ini yang gagal mencatatkan satu pun kemenangan setelah tujuh laga liga saksikan di nobar tv. Rekor tanpa kemenangan, lima kali imbang dan dua kekalahan mereka tidak akan membantu dalam hal apapun, terutama melawan juara bertahan liga. Mereka akan bertandang ke stadion ini setelah kalah 4-1 di Real Sociedad pada pertandingan sebelumnya.

Tidak ada keraguan bahwa sang juara bertahan menjadi favorit untuk menang di Alfredo di Stefano, tempat di mana mereka telah mengangkat piala Liga Spanyol musim lalu. Tuan rumah baru saja melakoni dua pertandingan tak terkalahkan di semua kompetisi.

‘Generasi emas’ Pantai Gading tidak pernah benar-benar memenuhi potensi mereka

‘Generasi emas’ Pantai Gading tidak pernah benar-benar memenuhi potensi mereka – Di lapangan, setiap anggapan bahwa naskah itu tidak akan menjadi dongeng dihilangkan ketika Salomon Kalou mengetuk 18 menit. Tujuan terus datang. Dengan hanya lima menit tersisa, dan dengan Pantai Gading memimpin 4-0, panggung ditetapkan untuk final spektakuler yang diharapkan semua orang. Sebuah bola lofted dari lini tengah jatuh di belakang pertahanan, ke jalur Drogba yang bergerak cepat. Kontrol halus dan sentuhan kedua yang menyenangkan membawanya mengitari kiper, dan ia memasukkan bola ke gawang yang kosong. Ledakan kebisingan menantang kapasitas stadion yang sederhana.

Mesias negara itu berputar di sepanjang lintasan lari dalam perayaan, pemain dan pendukung mengalir di belakangnya. Di atasnya, para musuh lama merayakan bersama. Info lengkap kunjungi 3DSbobet

Peluit akhir membawa para penggemar bergegas ke lapangan, dengan personel keamanan membentuk layar pelindung di sekitar para pemain, terutama Drogba. Gerakan simbolis dari permainan di Bouake tampaknya telah menyatukan negara sekali lagi.

“Itu adalah euforia di seluruh negeri, semua orang berkumpul,” kata Gnahore. “Kami memiliki begitu banyak harapan di Drogba dan timnya. Tur dari utara, Drogba dari selatan. Itu adalah mosaik Pantai Gading yang sebenarnya.”

Namun, apa yang terjadi selanjutnya sangat berbeda. Dengan perpecahan yang mendalam, dan ingatan yang pendek, euforia seputar kedua pertandingan itu mulai memudar. Hanya lima tahun kemudian, kekerasan kembali mencengkeram negara itu setelah sengketa pemilihan umum, yang mengakibatkan kematian 3.000 orang dan mencapai puncaknya dalam penangkapan Presiden Gbagbo dan pengadilan akhirnya di Den Haag atas kejahatan terhadap kemanusiaan.

Pada Januari 2019, ia dibebaskan dari semua tuduhan. Satu tahun kemudian, ia tetap ditahan di Belgia, menunggu hasil banding, dengan Pantai Gading masih dalam kondisi politik yang sulit.

‘Generasi emas’ Pantai Gading tidak pernah benar-benar memenuhi potensi mereka, kalah dalam adu penalti di final Piala Afrika pada 2006 dan 2012. Kekuatan bintang mereka menyusut sebagai tanggapan. Mungkin mustahil untuk melanjutkan dari peristiwa seismik 2005 dan 2007.

Drogba pensiun dari sepak bola pada tahun 2018 setelah karirnya yang gemerlap yang sukses di enam negara, dengan tempat di jajaran hebat hebat Afrika – jika bukan hebat dunia – sudah terjamin. Tapi dia dan rekan satu timnya bertanggung jawab untuk sesuatu yang jauh lebih besar dari sekedar kemuliaan sepakbola.

“Mereka menunjukkan bahwa kita masih bisa hidup bersama, bahwa kita bisa menjadi Pantai Gading seperti sebelumnya. Ini bukan tentang sepakbola, tetapi penyatuan suatu negara,” kata Omar.

Drogba dan rekan satu timnya tidak sendirian menghentikan perang saudara. Tetapi selama dua pertandingan sepak bola, mereka setidaknya memberi alasan kepada negara mereka yang terkepung untuk berharap.